Menu

Hakim Tipikor Bacakan Vonis Terdakwa E-KTP

  • Editor Gilang Mahargya Prihandoko
  • Kategori: Hukum
  • Dilihat: 18 kali

Terdakwa E-KTP Divonis Masing-Masing 7 Tahun dan 5 Tahun Penjara. (Dok. Istimewa)

 

hariansuara.com, Jakarta – Hakim pengadilan Tindak Pidana Korupsi (Tipikor) memvonis Mantan direktur jenderal Kependudukan dan Pencatatan Sipil (Dukcapil) Kemendagri Sugiharto dengan masa hukuman 5 tahun penjara.

 

"Mengadili, menyatakan terdakwa terbukti secara sah dan meyakinkan melakukan tindak pidana korupsi secara bersama-sama. Menjatuhkan pidana penjara kepada terdakwa 1 Irman selama tujuh tahun penjara ditambah denda Rp 500 juta dengan ketentuan bila tidak dibayar diganti pidana kurungan selama enam bulan. Dan kepada terdakwa II Sugiharto selama lima tahun penjara ditambah denda Rp 400 juta dengan ketentuan bila tidak dibayar diganti pidana kurungan selama satu bulan," kata Ketua Majelis hakim Jhon Halasan Butarbutar di pengadilan Tindak Pidana Korupsi (Tipikor) Jakarta, Kamis.

 

Selain vonis penjara, keduanya juga diminta untuk membayar uang pengganti sebesar uang yang keduanya nikmati dari proyek E-KTP tersebut.

 

"Menjatuhkan pidana tambahan pembayaran uang pengganti kepada terdakwa I Irman 500 ribu dolar AS dikurangi 300 ribu dolar AS dan Rp 50 juta selambat-lambatnya satu bulan setelah putusan berkeuatan hukum tetap. Jika dalam waktu tersebut tidak dibayar maka harta benda terdakwa disita dan dilelang untuk menutupi uang pengganti, dalam hal terdakwa tidak punya harta yang cukup untuk membayar uang pengganti, terdakwa dipidana pencara selama dua tahun," tambah Jhon.

 

"Menjatuhkan pidana tambahan berupa pembayaran uang pengganti terhadap terdakwa II Sugiharto sebesar  50 ribu dolar AS dikurangi pengembalian 30 ribu dolar AS dan kendaraan roda empat yaitu satu unit Honda Jazz senilai Rp 150 juta selambat-lambatnya satu bulan sejak putusan berkeuatan hukum tetap. Jika dalam waktu tersebut tidak dibayar, maka harta benda terdakwa disita jaksa dan dilelang menutupi uang pengganti dalam hal terpidana tidak punya harta yang cukup untuk membayar uang pengganti maka akan dipidana penjara selama satu tahun," ungkap Jhon.

 

Vonis itu sama dengan tuntutan JPU KPK yang meminta agar Irman dituntut tujuh tahun dan pidana densa sejumlah Rp 500 juta subsider enam bulan kurungan ditambah kewajiban membayar uang pengganti sejumlah 273.700 dolar AS dan Rp 2,248 miliar serta 6.000 dollar Singapura subsider dua tahun penjara.

 

Sedangkan terdakwa II Sugiharto dituntut lima tahun penjara ditambah denda sebesar Rp 400 juta subsider enam bulan serta kewajiban membayar uang pengganti senilai Rp 500 juta subsider satu tahun penjara.

 

Keduanya dinilai terbukti bersalah berdasarkan dakwaan kedua dari pasal 3 UU No 31 Tahun 1999 sebagaimana diubah dengan UU No 20 tahun 2001 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi jo pasal 55 ayat 1 ke-1 KUHP Majelis hakim yang terdiri atas Jhon Halasan Butarbutar, Frangki Tumbuwun, Emilia, Anwar dan Ansyori Saifudin itu juga mengambulkan permintaan Irman dan Sugiharto untuk menjadi pelaku pidana yang bekerja sama dengan penegak hukum (justice collaborator atau JC).

 

Status JC itu sesuai dengan surat keputusan pimpinan KPK No KEP.670/01-55/06/2017 tanggal 9 Juni 2017 tentang Penetapan Saksi Pelaku yang bekerja sama (Justice Collaborator) dalam Tindak Pidana Korupsi atas nama terdakwa Irman dan Keputusan pimpunan KPK No KEP678/01-55/06/2017 tanggal 12 Juni 2017 tentang Penetapan saksi pelaku yang bekerja sama (justice collaborator) atas nama Sugiharto.

 

"Menimbang seseorang dapat diklasifikasikan sebagai saksi pelaku bekerja sama berdaarkan Surat Edaran Mahkamah Agung No 4/2011 mengenai 'whistleblower' dan 'justice collaborator' dengan pedoman, pelaku telah berterus terang mengakui kejahatan dan mengungkap pelaku-pelaku lain sehingga beralasan bagi pelaku menjadi JC, sehingga harus dihargai dan menjadi pertimbangan majelis menjatuhkan pidana terhadap terdakwa," tambah hakim Ansyori.

 

Atas putusan itu, baik Irman dan Sugiharto maupun JPU KPK menyatakan pikir-pikir. (*)


Terkini

Politik

FOTO

HARIANSUARA TV

United Kingdom Bookmaker CBETTING claim Coral Bonus from link.

SPORT